Selasa, 07 Juni 2016

Usaha untuk Mencegah Maksiat


Perkara maksiat tidak mungkin tidak di lakukan oleh manusia baik sengaja maupun tidak sengaja. Namun sebenarnya ada cara untuk mencegah maksiat. Adapun cara dan usaha untuk menghindari perbuatan maksiat adalah sebagai berikut:

Pertama, untuk mencegah maksiat anda harus menganggap bahwa dosa anda sudah besar dan banyak. Seperti yang dikatakan Abdullah bin mas’ud radhiallahu anhu, “bahwa orang beriman akan melihat dosa-dosanya seperti dia sedang duduk dibawah gunung, dia takut gunung tersebut akan menimpanya. Sedangkan orang fajir melihat dosanya hanya seperti lalat yang hinggap di hidungnya”

Kedua, untuk mencegah maksiat jangan terbisa meremehkan dosa. Dosa kecil sekalipun jika kita meremehkanya, maka kita akan terus mengulanginya. Justru dosa seperti itulah yang membuat kita tidak sadar bahwa dosa itu terus bertambah setiap harinya. Jika sering meremehkan dosa kecil,maka  kita akan merasa ringan untuk melakukann dosa besar.

Ketiga untuk mencegah maksiat anda harus melakukan taubatan nasuha. Bertaubat berarti kita menyadari semua dosa yang kita lakukan sehingga kita akan terus berusaha memperbaiki diri. Ketika sudah melakukan taubatan nasuha kita akan berusaha untuk tidak mengulangi dosa itu lagi. Jika terulang kembali, maka kita harus bertaubat lagi, begitu seterusnya.

Keempat untuk mencegah maksiat harus menjauhi faktor kemaksiatan. Faktor tersebut bisa hadir dari orang disekitar kita, maka kita harus bersanding dengan orang-orang shaleh. Bukan dengan orang-orang yang akan membawa kita kejalan kemaksiatan. Kelima, kita harus selalu beristighfar. Kita bisa mengucapkanya ketika melakukan dosa, setelah melakukan ketaatan, sebagai dzikir sehari-hari dan beristighfar setiap saat.

Keenam tanamkan rasa takut kepada balasan Allah. Sebelum melakukan kemaksiatan, ingatlah bahwa setiap perbuatan akan diberikan balasan, dan balasan kemaksiatan adalah neraka. Ingat juga betapa singkat hidup sehingga kita tidak tahu kapan kita akan kembali padanya.
Terakhir, untuk mencegah maksiat jangan mencela orang lain yang melakukan perbuatan dosa. Allah akan menutup setiap aib umatnya, sehingga kita tidak diperbolehkan mencela atau membicarakanya dengan orang lain. Mencela dosa orang lain hanya akan menambah dosa kita, karena kita tidak mengoreksi dosa pada diri sendiri dan justru mengoreksi dosa orang lain.



0 Silahkan dikomentarin :-):

Posting Komentar

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com