Rabu, 13 Juli 2016

Syariat Islam Dan Waktu Bekerja

SYARIAT ISLAM DAN WAKTU BEKERJA

Pertanyaan:

Kita ketahui bahwa batasan waktu sebagaimana yang disyariatkan Islam yaitu mulai azan fajar sampai shalat isya. Tetapi banyak manusia melakukan kerja dari jam delapan pagi sampai jam dua belas malam. Bagaimana bisa berbeda? Apakah kerugian dari perbedaan itu?

Jawab:

Mengenai hal ini, Ust. Muhammad Mutawai asy-Sya’rawi (dalam Anda Bertanya Islam  Menjawab. 2007) beliau menjelaskan,

Al-QurNan berbicara tentang siang dan malam. Diterangkan bahwa keduanya adalah sebagai bukti tentang keesaan dan kebesaran Allah. Ditetapkan-Nya malam untuk ketenangan (istirahat) dan siang untuk mencari karunia Allah.
Firman-Nya,

"Dialah yang menjadikan malam bagi kamu supaya kamu heristirahat padanya dan menjadikan siang terang benderang supaya kamu mencari karunia Allah." (Yunus: 67)

Bila azan fajar terdengar, pertAnda bahwa waktu istirahat usai dan mulai masuk bekerja. Seolah-olah suara azan itu berkata, "Mulailah harimu untuk bekerja dengan sukses dan penuh berkah, karena Anda telah menepati panggilan Tuhan Anda."

Waktu istirahat bukan berarti berhenti segala kegiatan, tetapi justru untuk meningkatkan pekerjaan. Dengan istirahat, akan timbul tenaga baru, semangat baru, dan kemampuan baru. Jika ada manusia yang menentang sunnatullah itu, berarti ia menentang ketentuan Allah. Dan memang, tidak ada satu manusia pun yang mampu hidup dengan bekerja terus tanpa istirahat. Manusia memerlukan sinar matahari pagi untuk kesehatan tubuhnya.
Karenanya akan terganggu kesehatanrrya, jika manusia terus-menerus bekerja pada malam hari dan mengganti pagi sampai siang untuk tidur.

Telinga manusia juga memerlukan istirahat dari kebisingan. Bermacam suara masuk ke gendang telinga pada siang hari dan telinga akan memerlukan istirahat pada malam harinya. Para ahli akan memperkirakan, kalau cara hidup manusia seperti sekarang ini berlanjut terus, manusia akan terancam tuli karena suara yang tidak ada henti-hentinya sehari suntuk.

Syariat Allah mengatakan bahwa barangsiapa mengorbankan waktu istirahat pada malam hari, hendaklah dia pergunakan untuk shalat tahajud karena Allah.
Firman-Nya,

"Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam. Dan di akhir malam mereka memohon ampun kepada Allah." (adz-Dzaariyaat: 17-18)

            Demikianlah penjelasan singkat dalam Anda Bertanya Islam Menjawab oleh Ust. Muhammad Mutawai asy-Sya’rawi. Semoga dapat menambah pengetahuan dan memberi manfaat kepada para pembaca sekalian.


. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
: : : : : : : : : www.fastabiq.com : : : : : : : : :
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Sumber Pustaka:
Sya’rawi, Muhammad Mutawai.  2007. Anda Bertanya Islam Menjawab. Diterjemahkan Oleh: Abu Abdillah Almansyur. Jakarta. Gema Insani
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


0 Silahkan dikomentarin :-):

Posting Komentar

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com